Renungan...

Followers

nuffnang

Sunday, June 03, 2012

Realiti kehidupan...

Ahad 3 Jun 2012

Salam Ahad untuk semua....bila kita sebut pasal realiti kehidupan...macam2 tergambar dalam fikiran....apa sebenarnya yang ingin kita capai dalam hidup kita...ke mana kita nak bawa haluan hidup kita? atau kita biarkan segala-galanya berjalan seperti biasa...tanpa ada perancangan...kita serah pada takdir yang menentukan segala-galanya...dan kita pasrah sepasrahnya...sebab kita tidak mampu menerokai segala-galanya pada kesempatan yang terbatas ini...

Kisah ini berlaku pada jiranku...ceritanya bergini....Bila melihat keadaan rumah ibuku kecik hati seketika...peninggalan ayahde yang tidak seberapa...tetapi tidak diusahakan untuk mencantikkan dan kukuhkan stukturnya...atas alasan tanah ni tidak tahu semapdan lagi dan sememangnya tidak akan dibuat apa2 pasal dengki adik beradik kerana ibu mendapat bahagian yang besar oleh atuk dulu sedangkan adik beradik yang lain mendapat keluasan yang tidak sebesar mana....maka sempadan tanah pun tidak diketahui seluas mana...main tunjuk-tunjuk aje untuk dirikan rumah....orang dulu gitulah...kau ambil sebelah sana...dan kau di hujung sana untuk didirikan rumah.....

Bila kita cuba perbaiki rumah n besarkan rumah dikatakan masuk sempadan orang lain...ibu makan hati berulam jantung dengan karenah adik beradiknya...dan aku tiada kuasa untuk campur urusan mereka...habis2 berbunyi berbalahlah jawapnya...bila ada pemaju yang ingin usahakan tanah tersebut dengan seorang akan dapat sebuah rumah teres...masing2 tidak setuju dengan alasan sayang tanah pusaka diberi kepada orang lain....tetapi dibiarkan rumah buruk n semak samun tidak mengapa...kita yang melihatnya sakit mata...alasan kalau tanah ni didirikan kedai lagi baik..harga lagi mahal....kalau kita" dok rok cetong"(tidak mampu) jangan duk berangan nok capai awan...

Bila teringat kisah ni dan sikap emak saudara ni..naik sesak nafas kita...dia sedap cakap sebab semua ada rumah di tempat lain...begitulah realiti kehidupan...saje nak tulis di sini sebagai protes kepada kesombongan mereka...last sekali masing2 buat senyap saje....sampaikan geran tanah pun tidak ditukar milik lagi......pendek kata kalau pejam mata ibu..tanah tu dengan sendirinya akan bertukar milik...itulah yang ditunggu2 oleh mereka...kata Azza sambil mengesat air matanya...aku tumpang simpati pada nasibnya sebab ramai lagi di luar sana yang menghadapi musibah yang sama...tetapi demi menjaga hubungan kekeluargaan....mereka sanggup memendam rasa....dan berharap hukum karma menanti mereka yang tamak haloba....

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...