Followers

nuffnang

Friday, August 20, 2010

Betul ke....


Jumaat 20 Ogos 2010

Salam...Selamat menjalani ibadat puasa...moga2 puasa tahun ni dalam satu pakej yang lengkap....solat terawaih, berzikir, bacaan al-Quran dan pada malamnya bangun Qiamullai serta mengerjakan ibadat sunat yang lain....Fadilat bulan ramadhan ni cukup banyak...yang paling menyentuh perasaan bulan memohon keampunan serta memohon apa saja dalam setiap doa yang kita panjatkan....Insyallah apa yang terhajat di hati dimakbulkan...

Posting kali ni....mengutip kata-kata bersahaja dari blog sesorang....betul ke....atau andaian dari penulis atau memang sudah dialaminya.....pendek kata ada kebenarannya pada sebahagiannya kerana kita adalah manusia yang cepat lupa serta mudah berputus asa....Hayati kata-katanya dan ambil iktibar...moga kita bukan dalam golongan itu....

Apa pendapat mereka-mereka yang dah kawin? Betul ke tak ayat-ayat cinta nie?

Sebelum Tido:

6 minggu: Selamat tido Sayaaang, mimpi indah-2 ya, mmmuach.
6 bulan: Tolong matikan lampu tu, silau aah.
6 tahun: Sana sikit lah… Tido kalau tak mengepit tak bole ker???!
More than 10 years : Tido asing2….laki tido depan tv, bini tido ngan anak2…hahaha



Pakai Toilet:
6 minggu: Tak apa, U masuk ler dulu, I tak kisaaahhhh
6 bulan: Masih lama lagi ke nih?
6 tahun: Brug! brug! brug! (suara pintu digegar), kalau nak bertapa pilah gunung ledang sana !!!

Balas SMS:
6 minggu: Iye Sayang, jap lagi I sampai rumah. Sayang, I belikan murtabak favourite U ye Sayang..
6 bulan: Trafik jam aah
6 tahun: K..
16 tahun : …………………. (tak balas terus!!!) hehehe….

Dating process:
6 minggu: I love U, I love U, I love U.
6 bulan: Of course I love U.
6 tahun: Iyalah!! kalau I tak cintakan U, buat apa I nikah dengan U???
More Than 10 Years : Buang tebiat ker you ni? Cakap mengarut….

Pulang Kerje:
6 minggu: Sayaaang, I dah balik nih…
6 bulan : I’m BACK!!
6 tahun: Masak apa hari ini??

Hadiah (ulang tahun):
6 minggu: Sayang, I harap U suka cincin yang I beli untuk U ni
6 bulan: I beli lukisan, nampak sesuai dengan suasana ruang tengah
6 tahun: Nih duit, U beli sendirilah apa yg U nak..
More Than 10 Years : Dah tua2 pun nak beli hadiah ker? Mcm budak2 jer..


Telefon:
6 minggu: Baby, ada yang ingin berbual ngan U di telefon nih
6 bulan: Eh… Your call…
6 tahun: WOOIII TELFON BUNYI TUUUHHH…. ANGKAT AAAAAHHH!!!

Masakan:
6 minggu: Wah, tak sangka I, pandai U masak..Rasa pun sedappp…!! !
6 bulan: Kita makan apa malam ini??
6 tahun: HAH!! LAUK INI LAGI?
10 Than 10 Years : Today balik lambat, I makan kat luar ngan kengkawan…

Memaafkan:
6 minggu: Sudahlah, tak apa, dah pecah pun, nanti kita beli lagi yang lain,eh
6 bulan: Hati-hati, nanti jatuh tuh.
6 tahun: Orang dah bilang berkali-2 pon tak paham!!

Baju baru:
6 minggu: Aduh sayang, U seperti bidadari dengan pakaian itu
6 bulan: Lah… Beli baju baru lagi?
6 tahun: DAH BERAPA RIBU HABIS BELI BAJU TU???

Merancangkan Holiday:
6 minggu: Macam mana kalau kita jalan-jalan ke Amerika atau ke tempat yg U nak honey?
6 bulan: Kita ke Bukit Bintang aje ler… Senang sikit tak perlu naik flight…
6 tahun: JALAN-JALAN? ?? DUDUK RUMAH AJE TAK BOLEH KE? BUANG DUIT JE!

TV:
6 minggu: Baby, kita nak tengok cite apa malam ini?
6 bulan : Sekejap eh, citer bagus ah.
6 tahun: JANGAN TUKAR-2 BOLE TAK ..
More Than 10 Years : X der keje lain ker, asyik tengok tv jer








Sunday, August 08, 2010

Wajarkah UPSR dan PMR dimansuhkan?



Ahad 8 Ogos 2010

Salam…posting kali ini wajahkah UPSR dan PMR dimansuhkan? Walaupun kita bukan panel pemikir atau salah seorang panel meja bulat…..setidak2nya kita rasa terpanggil untuk memberikan pendapat sebab kita salah seorang terlibat dlm pendidikan dalam jangkamasa yang lama….kata orang terlebih dahulu merasai bahawa garam itu masin…air laut pun masin….dalam persoalan ini pro dan kontra mesti diutamakan….mana yang seimbang….

Pro pada seorang guru

1. Bebanan kerja guru dengan sendiri akan berkurangan dan guru tidak mengalami stress untuk mencapai target dari guru besar.

2. Guru sekadar mengajar seperti biasa tanpa ada kekangan dan tekanan dari semua pihak…baik dari ibu bapa.guru besar ,ppd dan JPN.

3. Guru bebas mengajar sukatan matapelajaran masing2 dan bebas mengolah sendiri kerana contentnya mungkin tidak menjurus kea rah peperiksaan.

4. Kurang analisa data yang terpaksa dibuat dan berfikir bagaimana meningkatkan prestasi murid2 jika prestasi yang tidak membrangsangkan.

5. Banyak aktiviti yang menarik dapat dirancang dan dilaksanakan kerana cikgu bebas mengajar dalam apa jua keadaan sekali pun.(pada guru yg rajinlah)

Kontra pada seorang guru.

1. Guru merasakan UPSR penting kerana murid2 ada visi dan misi dan tahu arah tujuan selama 6 tahun belajar.

2. Kita dapat mengetahui sejauh manakah keberkesanan kita mengajar kerana UPSR sebagai kayu pengukur kewajaran seorang guru itu.

3. Guru akan lebih komited pada tugas dan matlamatnya untuk melihat anak didik mereka mampu memperolehi keputusan cemerlang dan boleh dibanggakan samaada pada pihak sekolah dan ibu bapa sendiri.

4. Kita sebenarnya dapat melihat keberkesana pengajaran dan pembelajaran kita bila sesorang murid itu focus pada peperiksaan kerana boleh menilai kemampuan mereka dalam menjawab soalan.

5. Murid lebih berdisiplin dan rasa ingin mencapai kejayaan itu mendahului sifat malas mereka serta tekanan dari pihak sekolah dan ibu bapa murid itu sendiri.

6. Latihah yang berkala dan bersistematik mampu menjadikan murid itu seorang bijak dan berwibawa dalam situasi murid itu sendiri.

7. Kesungguhan dan rasa tanggungjawab guru itu sendiri terserlah apabila kita terlibat sama memastikan kejayaan itu milik bersama dan dihargai.

Pro pada murid

1. Murid2 belajar dalam situasi ingin belajar dan ada visi dan misi yang ingin dicapai.

2. Kurang budaya membuang masa di sekolah atau di rumah bila mereka ada matlamat yang ingin dicapai.

3. Persaingan dalam mencapai keputusan yang cemerlang menuntut murid2 belajar bersungguh2.

4. Ibu bapa tidak merasa ragu-ragu tentang prestasi anak-anak mereka kerana guru akan mengajar bersungguh2 untuk menaikkan nama sekolah dan murid2 itu sendiri.

Kontra pada murid.

1. Hanya murid yang pandai yg akan mandapat keuntungan dari oriented exam ni. Manakala murid yang lemah terbeban kerana kemampuan pemikiran mereka tidak sama dengan murid excellent.

2. Murid2 akan belajar dalam suasana yang terpaksa semata-mata menghabiskan sukatan.

3. Kurang penglibatan dari aspek berkomunikasi,berbahas serta tidak menonjolnya murid tersebut dalam sebarang aktiviti sekolah kerana sekolah menjurus kea rah akademik semata.

4. Guru mengajar tidak akan menggunakan pelbagai kaedah pengajaran dan hanya menggunakan talk dan pen dalam P@P.

5. Murid2 lemah akan ketinggalan begitu saja kerana mereka yang menjadi mangsa pada keadaan begitu.

6. Murid tiada indicator dalam menilai prestasi mereka secara ilmiah. Budaya tenang dan santai akan menjadi pegangan mereka.

Sebenarnyanya banyak faktor2 pro dan kontranya jika diperdebatkan secara ilmiah dan terancang…..kesimpulannya pada aku….aku still UPSR n PMR dikekalkan tetapi mesti ada penambaikan serta hala tuju pada bebudak ni berdasarkan pendapat di atas….Justeru sikap kerajaan mesti memperkasakan system pendidikan dan tidak meletakkan jurang yang ketara antara sekolah Bandar dan luar Bandar……selebihnya kurangkan politik dalam system pendidikan dan jangan memangsakan bebudak ni dengan system yang mengikut kepentingan individu….kerana anak-anak ini bakal memimpin di masa depan dengan acuan yang kita buat sendiri….pada para pembaca sila komen dan beri pendapat anda bagi memeriahkan perdebatan ini dalam konteks pemikiran kita sebagai guru,ibu bapa dan orang perseorangan yang ingin melahirkan kecemerlangan pendidikan dan dalam masa yang sama nilai2 agama tidak disampingkan…..sekian wassalam


Tuesday, August 03, 2010

Bila hati itu sedih...


Selasa 3 ogos 2010

Salam......berbicara lagi...kali ini posting...bila hati itu sedih...semua yang berada di sekeliling kita semuanya sedih, samar,suram,tidak ceria,suram.tiada senyum menghiasi bibir.....sedih dalam erti kata dilanda musibah....ditinggalkan...dipermainkan oleh seseorang....diucapkan kata itu yang menjadi ayat keramat dan teramat luka....mencarikkan hati.....menjadikan kita mempersoalkan mengapakan aku menjadi sasaran...tidak orang lain....

Dan......kesedihan itu menjenguk diri....muncul tiba-tiba dalam kehangatan kasih sayang, dicurahi dengan limpah rahmat kemuliaan....tapi siapa tahu dalam diam itu....kata-kata itu terucap samada sedar atau di luar kemampuan kita untuk diucapkan....atau....sememangnya menunggu masa dan ketika....sedar dalam diam.....dunia jadi sekecil-kecilnya....dan...tangisan itu menjadi sahabat yang paling sejati....tapi sampai bila...

Aku kah yang bersalah atau.......sudah ditakdirkan begitu...atau sudah tersurat tapi bayangan itu tidak nampak selama ni.....atau butakah hati ini sehingga segala perlakuan,tingkah laku, tutur kata menggambarkan ke arah itu.....menangis lagi......insaf atau mengutuk diri sendiri kerana membenarkan segala-galanya terjadi....egokah aku selama ni dalam setiap perlakuan atau tutur kata menyebabkan kata-kata itu terlepas jua dari bibirmu yang selama ni penuh dengan kata-kata cinta,romantisnya lama itu...teralpakah kita selama ni....atau sekadar mengambil hati dalam meniti alam itu......atau sengaja kau biarkan pelangi di mata berbalam-balam......

Pada seorang teman....padamkan kesedihan itu di hati....tabahkan jiwa...bangun dengan kekuatan...jalan itu bukan kesudahan....perpisahan itu bukan kerelaan.....ada hikmat dan iktibar pada kejadian itu....Allah menguji ketabahan dan kekuatan jiwa kita.....muahasabah diri....anggap apa yang berlaku suatu suratan dan urusan Allah semata....kerana kita banyak merancang tetapi ketentuan itu datang dariNYA....hayati kata-kata ini.....sekian wassalam.

Sunday, August 01, 2010

Ingatan buat diri sendiri....

Ahad 1 Ogos 2010

Salam....entri kali ini ingatan buat diri sendiri jua sesiapa yang inginkan kekuatan pada jiwa....jiwa setenang-tenang air di tasik....damai sedamai merenung awan di langit.....bila jiwa kita kuat, positif serta bersangka baik, kita merasakan ada keyakinan serta kesungguhan untuk melakukan sesuatu yang diamanahkan....hayatilah tips di bawah ini sebagai wadah dalam mengharungi kehidupan hari ini serta menguatkan jiwa kita supaya kita sentiasa bersabar, merenung ke dalam diri, mentafsir sesuatu itu secara ilmiah, merenung kembali perjalanan hidup kita yang telah ditinggalkan....moga2 apa yang dipaparkan menguatkan keimanan dan jati diri kita ...insyaallah.

1. Aktif dalam bekerja.Orang yang aktif dalam bekerja biasanya hidupnya penuh optimis, karena dia memandang hidup ini memang untuk berkerja dan bekerja baginya adalah ibadah. Apa lagi bila dia melihat bahwa betapa bnyak orang yang tak punya pekerjaan alias menganggur. Makanya dia senang sekali dalam pekerjaan, betapapun beratnya pekerjaan tersebut.

2. Amanah di jalankan. Orang yang punya prinsif bahwa hidup adalah amanahNya, maka dia jalankan amanah itu sebaik-baiknya. Dia hadapi hidup apapun rintangan dan ujiannya. Karena dia yakin amanah bila di tunaikan akan membawa berkah.

3. Belajar apa saja. Selagi hidup dia akan belajar apa saja yang bisa dipelajarinya, baginya siapa saja dia jadikan guru, dia tak segan-segan belajar pada apa dan siapapun. Dengan senang hati selalu berusaha untuk lebih baik dari kemarin.

4. Berani karena benar. Dengan ungkapan ini dia tak mengenal takut dalam menghadapi apa dan siapapun, dangan keyakinan bahwa apa yang dilakukannya memang benar.

5. Benar dalam tindakan. Dengan tindakan yang benar, setelah diperhitungkan dengan sematang-matangnya, dia melangkah dengan tegar.

6. Bermakna ketika hidup. Manusia yang telah berbuat dalam hidup dan dia telah meninggalkan sesuatu yang bermanfaat bagi manusia lainnya, dengan demikian dia hidup sudah punya arti, sekecil apapun artinya bagi manusia dan kehidupan.

7. Bermakna ketika mati. Orang yang meninggal ratusan atau ribuan tahun lalu, bila memang selagi hidup dia telah meninggalkan sesuatu bagi kehidupan atau generasi selanjutnya, maka ketika dia mati, matinya bermakna, matinya tak sia-sia, karena namanya akan terus disebut orang dan karyanya terus menerus dikaji orang lain sesudah matinya.

8. Cantik luar dalam. kenyataan ini mungkin buat wanita,iaitu kecantikannya bukan hanya rupa, tapi jiwanya, bukan cantik hanya”luar”nya, tapi juga “dalam”nya. Ya cantik luar dalam yang menjadi ciri khas wanita sholeha, wanita yang di dambakan lelaki sholeh.

9.Dinamis dalam usaha. Tak diam, tak menunggu kesempatan, tapi meraih kesempatan atau menciptakan kesempatan atau membuka peluang.

10. Doa sambil usaha. Ya, tak hanya duduk terpaku di masjid atau di mushollah, tapi terus bergerak mencari usaha, dia berdoa sambil terus bekerja atau berusaha.

11. Ikhlas dalam redhaNya. Yang satu ini sangat urgent, karena apapun yang dikerjakan kalau dengan niat ikhlas untuk mencari redhaNya, pekerjaan apapun yang berat akan menjadi ringan, tak ada keluh kesah, tak ada penyesalan, semuanya dijalankan dengan penuh keikhlasan.

12. Jujur dalam perbuatan. Ini yang langkah di dunia yang serba menghalakan segala cara. Mencari orang pintar di jaman sekarang mudah sekali, tapi mencari orang jujur seperti mencari sepotong jarum di tumpukan jerami, susahnya minta ampun. Apa lagi mencari pejabat yang jujur, ini lebih susah lagi. Walau tak semuanya pejabat seperti itu.

13. Kreatif dalam berkarya. Biasanya dimiliki para seniman, seniman seakan tak bisa di batasi oleh sesuatu yang bersipat formalitas. Kreatif ini semsetinya bukan hanya dimiliki oleh seniman, tapi siapapun yang tak ingin karyanya monoton, ya harus kreatif, bila tidak karyanya akan “kaku”. “basi” dan tak berisi.

14. Tekun dalam ibadah. mungkin paling mudah untuk dituliskan atau dikatakan, namun sukar sekali untuk dilaksanakan, walaupun bukan mustahil. tekun dalam ibadah adalah suatu keharusan yang tak dapat ditawar-tawar, karena bila orang sudah tekun dalam ibadahnya, biaanya ketika dia melakukan sholat misalnya, sholatnya akan terasa nikmat sekali, dia akan berlama-lama dalam sholatnya, karena ketika sholat dia merasakan kenikmatan luar biasa.

15. Kendiri dalam bekerja. Orang sudah kendiri, ada atau tiada atasannya, dia akan bekerja dengan tenang, dia akan bekerja dengan senang hati. Dia bekerja tanpa mengharapkan bantuan orang lain.

16. Niat yang benar. Ini pentingnya niat, segala sesuatu tergantung pada niatnya, pekerjaan sehari-hari bila memang niat untuk mencari redha Allah, akan bernilai ibadah, nah jika ibadah insya Allah akan mendatangkan pahala. Maka Mahasishwa atau pelajar yang menuntut ilmu karena Allah akan mendapat pahala, selain ilmu.

17. Optimis dalam hidup. Ya, hidup ini betapapun susah akan dihadapinya dengan optimis, pasti ada jalan keluar dari segala kesulitan, pasti ada solusi pada setiap masalah, pasti ada kemudahan setelah kesulitan, selalu ada matahari di balik awan, ada mutiara di dalam lumpur, ada anggerik yang indah di dalam hutan lebat, ada keindahan dibalik salju yang lebat, ada kesuburan setelah hujan turun.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...